Friday, June 3, 2011

Hadir Sekali Lagi Rindu Itu

Bicara si adik >>>
'Kak yong balik bila?'
Hujung bulan ni, insyaALLAH
'Nanti kak yong balik, adik peluk tak nak lepas-lepas...'
....

Bicara si anak saudara yang sebaya si adik >>>
'Mak yong, mata mak yong dah besar ke sekarang?'
Kenapa tanya camtu?
'Ye la...mak yong punya mata tu kan selalu sepet...'
'Nanti mak yong masak gulai tempoyak untuk Bila ek?'
....

Hadirnya Rindu Itu Sekali Lagi
Entah kenapa, tika saat pertemuan makin menjelang tiba (insyaALLAH) perasaan itu makin kuat mengetuk jiwa. Sebelum ini, bila berbicara di hujung talian, lidah seringkali kelu. Panggilan hanyalah untuk menunaikan tanggungjawab dan melaporkan keadaan diri kepada ibu bapa yang sebenarnya bertanggungjawab ke atas diri ini..

Si adik pula makin hebat menutur bicara rindu, sedangkan sebelum ini sukar sekali diajak bicara bila panggilan dibuat.

Terima kasih ya ALLAH kerana mendatangkan rindu ini sekarang...Bukan ketika diri ada bebanan tanggungjawab lain yang harus diutamakan...Ya, rindu itu sentiasa ada cuma ia tidak melepasi threshold. Kali ini, rindu itu datang lagi...

Seringkali rindu itu datang, kan? Namun, kesannya berbeza pada setiap kali. (teringat limbic system...) Adakalanya kesannya ialah degupan jantung yang bertambah, terasa seram sejuk di hujung jemari, perut mula rasa tak sedap sehinggakan selera berkurang dan tenaga seolah hilang untuk mengggerakkan otot-otot...Sehingga, kelenjar air mata begitu mudah merembeskan air mata....
Di kala lain pula, rindu itu menjadikan diri semakin bermotivasi...Seolah ada suntikan tenaga untuk menggerakkan tubuh agar yang dirindui dapat dicapai segera (metabolism bertambah kot?)...Rindu yang membuatkan bibir menguntum senyuman..

Dari Mana Datangnya Rindu Itu?
Datangnya rindu itu pula berbeza sebabnya pada setiap kali...cuma yang pastinya, ada memori yang tersingkap semula (hippocampus?) Memori-memori yang berbeza...Keluarga, teman...segala benda yang disayangi dan dihargai bagi diri seseorang itu...
Yang pastinya...DIA sentiasa ada di belakang setiap faktor yang membuatkan kerinduan itu hadir semula.

Ya, DIA sentiasa ada, sentiasa wujud dalam kehidupan kita. Jadi, marilah kita sandarkan segala rindu ini kepadaNYA! Agar rindu itu menjadi rindu yang menggerakkan tubuh. Degup kerinduan itu datangnya daripada kerinduan kepadaNYA lalu menghasilkan amal yang penuh ihsan, dengan satu kesedaran bahawa DIA sentiasa melihat dan mendengar kita. Amal yang terlukis lantaran kerinduan itu ingin dihilangkan segera! Lalu, kita pun berlari-lari dengan kerinduan itu menujuNYA...

insyaALLAH..

ya ALLAH, aku mohon agar tujuanku hanyalah untuk mencari redhaMU dalam apa jua keadaan...

p/s : Adik-adikku sayang, doakan kekandamu...Tak sabar ingin pulang bertemu kalian...Ayahbonda, doakan anakanda...



~ luahan rindu seorang kekanda ~

1 comment:

  1. yg salah eja olomouc :pJune 3, 2011 at 9:49 AM

    balik mesia ni nk gi ziarah rumah siti la insyaallah

    all the best exam dear

    :)

    ReplyDelete